Tuesday, January 22, 2013

JOZAN dan Ubat

Biasanya dalam hidup sehari-hari pasti kita akan ketemu sama dua perkara.  Suka dan duka.  Bezanya sesama kita, adalah bagaimana kita melihat waktu duka itu sebagai satu yang boleh diubati.  Semua pun akan merasakan hal yang sama.  Saat jatuh, saat lemah, saat murung, saat depresi, atau apa-apa sahaja yang berkait dengan kedukaan. Logik bukan. Alangkan roda juga berputar atas dan bawah, inikan pula ruang lingkup hidup kita yang bukan sentiasa berpaksi kepada suka atau gembira sahaja.  Itu rencah di dalam yang namanya kehidupan.  Sama teorinya seperti garam dan gula di dalam masakan.

Maharajalawak Mega 2012. Siapa yang tidak pernah melihat rancangan jenaka ini aku cop penipu. Jika aku bilang JOZAN. Nah, lebih-lebih lagi. Memang cukup dikenali dengan lelucon mereka yang bersahaja dan menggeletek. Seiring dengan populariti kedua-dua mereka Johan dan Zizan, membuatkan nama mereka tidak pernah lari dari Juara Satu sepanjang pertandingan yang berlangsung selama sepuluh minggu itu. Ini antara intipati yang ingin aku kongsi. Pernah kalian dengar 'ketawa itu ubat'? Ya, memang tiap dari masalah perlukan solusi. Jangan dilupa, bagaimana cara kita mengatasi itu juga penting. Bagaimana kita mencari inspirasi. Bagaimana kita mencari semangat. Semua juga tahu ketawa akan mengurangkan stress dan depresi. Masih tidak percaya? Cubalah.

Berbalik kepada JOZAN.  Kalian lihat saja Johan.  Ditakdirkan kurang lebih tiga minggu sebelum final pertandingan itu, dia jatuh sakit yang mana memerlukannya rehat selama enam bulan lamanya. Mahu tidak mahu, Zizan membuat persembahan secara berseorangan. Nah, lihat, mereka juga punya masalah bukan? Pinjam semangat mereka. Bagaimana mereka mengatasai masalah itu, bagaimana mereka mengatasi kedukaan yang dialami bercampur stress dengan persaingan, 'desakan' peminat mahukan yang terbaik dan macam-macam lagi. Hasilnya, mereka benar-benar membuktikan kehebatan mereka di pentas lawak dengan merangkul gelaran Juara. Semangat mereka memang harus dipuji. Siapa tahu? Mungkin dengan jenaka-jenaka mereka yang bikin pecah perut itu secara tidak langsung telah 'menyembuhkan' banyak jiwa-jiwa depresi.  Akhiranya semasa final, dengan semangat juang yang jitu dan atas nama persahabatan yang luhur, Johan mengenepikan sakitnya seketika dan membuat persembahan bersama Zizan, yang mengundang sorak gemuruh penonton pada malam itu yang merindukan gabungan mereka berdua. Semangat positif sebeginilah yang patut kita tanam dalam diri.

Masih ingat lagi? Mereka sewaktu kurus. Karier mereka 
meningkat naik dengan adanya JOZAN SHOW.


Selaku Naib Juara dan Tempat Ke-3 Raja Lawak musim pertama, 
mereka terus mencuit penonton dengan gaya mengacara yang bersahaja Raja Lawak
Musim ke-2 hingga ke-6. 


Ternyata gandingan tanpa salah seorang dari mereka, akan menjadi tempang. Jo
tanpa Zan tidak akan menjadi, begitu juga sebaliknya.


Tahun berganti tahun, JOZAN tetap mantap sehingga dicalonkan dan menggondol trofi di 
dalam beberapa anugerah berprestij di persada hiburan, dan menjadi rebutan penggiat filem.


Segala-galanya tentang Sahabat dan Semangat


TAHNIAH !


Laughter is the best medicine!

5 comments:

  1. saya pun peminat no 1 Jozan tahniah..

    ReplyDelete
  2. Jozan is the best. Kalau boleh nak Shiro no 2. Boleh nampak lawak dorang pun not bad. Tapi rezeki Jambu kan.

    ReplyDelete
  3. Betul! Shiro lagi lawak kan, after Jozan. Haha tapi tulah, peminat Jambu ramai.

    ReplyDelete
  4. Nice blog checkout my latest post at
    http://togetherfornature.blogspot.com/2013/10/health-effects-of-air-pollution.html
    don't be shy to leave a comment and like us on facebook

    ReplyDelete