Wednesday, July 11, 2012

perihal seorang 'pahlawan'

dua puluh lima tahun sebelum ini,
tidak pernah sekali pun bising-bising yang keluar dari mulutnya saat dia titiskan keringat.
lima mulut, lima perut yang perlu dia isi.
semuanya dek tuntutan mencari ringgit.
hujan panas diredah. sakit pening tak diendah.
diam, buat. tulus, ikhlas. LillahiTa'ala.
dia ringan tulang. tak kira siapa. Sedarah, teman sepermainan, jiran tetangga.
"Bang, tolong ini. saya nak mengadu perihal...bla..bla..bla.."
"Bang, minta tolong carikan ini..itu..ini.."
dia buat. tak bising. jauh sekali harap balasan. mohon dijunjung. tidak sama sekali.
                       aku puterinya. yang pertama antara empat.
                       dulu aku tidak mengerti tentang apa-apa.
                       yang aku lihat cuma kebaikannya dia pada semua.
                       juga, KESALAHAN YANG TERKADANG BUKAN DARIPADA DIA,
                       TETAPI DILETAKKAN DI PUNDAKNYA.
                       ya, itu selalu aku lihat.
bila aku sudah masuk dua puluh, dada aku yang selalu berombak.
mata aku yang selalu bergenang, bengkak-bengkak
aku kasihan akan dia. dia ABAH aku. PAHLAWAN kami.
TIADA YANG FAHAM apa yang dia tanggung, sebetulnya.
sungguh, jika aku di tempatnya dia, mungkin sekarang aku di rumah sakit jiwa.
nanti, jangan spekulasi tentang aku bicara sebegini rupa.
aku maksudkan, betapa jerit perih yang dia tanggung, 
terkadang umpama jatuh ditimpa tangga, ditimpa lagi dan lagi.
                       tahu?
                       bagaimana pun spekulasi/kontroversi/segala-macam-cakap-cakap-orang.
                       tentang dia, tetap sahaja dia SABAR hadap. tanggung.
                       memang. manusia bukan? SELAGI MEREKA TIDAK MERASA APA YANG
                       KITA TANGGUNG, SELAGI ITU MEREKA HANYA TAHU CAKAP!
Alhamdulillah. Syukur pada Allah. Dahulu, semua memandang remeh,
memandang rendah akan dia yang tidak punya kerja (angkara jahat manusia)
berkat kesabaran dan USAHA nya dia yang tidak putus-putus dan berserah pada yang
Satu, kini rezeki Allah kurniakan pada dia, pahlawan kami serta keluarga.
punca rezeki berkembang, rezeki bertambah atasa kurniaanNYA. Syukur Ya Allah.
 ...................................................................................................................................
dan aku LANGSUNG tidak kisah andainya aku 'dikecam' lagi dengan adanya post ini kerana INI RUANGAN AKU. dan aku juga TIDAK mengecam sesiapa :)

Semoga Allah merahmati 'Pahlawan' aku satu-satunya, Haris bin Abu Talib.                       

2 comments: